Rabu, 23 November 2016

Galau (Gangguan Masa Lampau)

"Loe di omongin terus tiap malem sama dia" Chat seorang teman di malam ini.

Teman, kau hanya baru saja memberi tahuku bagian dari dirinya yang ingin ku lalui.


Lelah merasa dibayangi, sudah sangat jarang dia ku hubungi. Tapi karena kita berteman, selalu ada orang lain yang seolah menjembatani.
Kami berteman dari SMA, namun rasa tak lagi sama semenjak ada "kata-kata tertulis" yang entah siapa pelaku sebenarnya.


Beberapa hari setelah "kabar" dari temanku itu, aku melihatnya berfoto kala menghadiri wisuda seseorang yang memang ku tahu special baginya. Bohong! jika aku bilang aku tak merasakan apapun saat melihatnya.
Ada sebuah rasa yang belum punya nama. Rasa yang tercipta karena sebuah tanya.

Hati dan pikiranku selalu "berkelahi" jika ini mengenai dirinya. Saat hati condong padanya, pikiran berkata; "lupakan bagian dari dirinya yang bisa membuatmu (hati) terluka"


Jika sudah berurusan dengan hati, aku akan meminta pada sang pemilik hati untuk menjaga miliknya agar tidak tersakiti atau menyakiti.

"ILLAHI, kau maha membolak-balikan hati. Hati ini milik_Mu, maka jangan biarkan hati ini berharap lebih pada selain diri_Mu"

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Jangan Ragu Untuk Menyapa

"Kita tetap bersama yah, dan jangan pernah berubah" Saat mengucapkannya kita lupa bahwa waktu bisa merubah segalanya. Aku jadi...